Pelatihan ini merupakan rangkaian dari Program “Strengthening Effectiveness COVID-19 Response Program for Civil Society Partner in Indonesia” yang di inisiasi oleh Yayasan Penabulu dan Packard Foundation yang merupakan Seri dari Pelatihan Resiliensi Finansial.
Pelatihan yang berdurasi 120 menit di moderatori oleh M. Suhud Ridwan yang meghadirkan 2 narasumber ahli yaitu; Paul Mario Ginting dan Subhan dari Yayasan Penabulu. Pelatihan ini membahas 2 hal ;

  1. Lanskap Pendanaan bagi Organisasi Masyarakat Sipil, dan
  2. Diversifikasi Pendanaan bagi Organisasi Masyarakat Sipil

2 materi ini hanya sebagai pengantar untuk menuju seri pelatihan selanjutnya yaitu Strategi Finance Menghadapi Covid 19.
Dari paparan kedua narasumber, ada beberapa point penting yang kami catat ;

  1. Organisasi Masyarakat Sipil mengalami perubahan dalam konteks pendanaan yang awalnya pendanaan organisasi hanya bersumber dari lembaga donor saja, saat ini banyak juga organisasi yang mulai mengembangkan peluang pendanaan organisasinya melalui bisnis sosial dengan membangun koperasi, menjadi lembaga sertifikasi dan lain-lainnya.
  2. Untuk mengembangkan keragaman pendanaan organisasi, sebaiknya sebuah organisasi melakukan;
    1. Identifikasi pendana potensial di luar lembaga donor
    2. Bagaimana menjangkau pendana potensial ini
    3. Bagaimana mempertahankan pendana ini agar terus mendanai organisasi, dan
    4. Bagaimana mengoptimalkan dana tersebut untuk keberlanjutan organisasi
  3. Sebuah organisasi harus mengecek kesehatan keuangan organisasinya minimal dalam kurun waktu 3 tahun kebelakang. Hal ini dilakukan untuk melihat seberapa jauh ketergantungan sebuah organisasi anda terhadap donor serta dengan dana cadangan yang ada berapa lama organisasi ini bisa bertahan.

Pelatihan ini diikuti oleh 9 organisasi mitra Packard diantaranya; AMAN, Barunastra, Fitra Riau, Coaction Indonesia, YP3SP, Traction Energy Asia, LTKL, PPMA dan IOJI. Walaupun yang hadir hanya 9 Organisasi dari 34 organisasi Mitra Packard, pelatihan ini cukup memberi wawasan kepada peserta pelatihan tentang pentingnya sebuah organisasi untuk berkembang dan beradaptasi dengan kondisi pendanaan yang ada.  Hal ini terlihat dari beberapa pertanyaan spesifik yang dilontarkan para peserta kepada kedua narasumber.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *